Bandara Internasional Yogyakarta Dongkrak Sektor Pariwisata Purworejo

oleh -
Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo saat menghadiri pegelaran wayang kulity di di Alun-alun Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, Kamis (29/8/2019) malam. Foto: dok kemenpar

JALAJAHNUSAE.com – Bandara Internasional Yogyakarta atau Yogyakarta Internasional Airport (YIA) dianggap akan mampu mendongkrak kinerja sektor pariwisata Purworejo dengan jarak dari bandara baru tersebut hanya sekitar 30 km.

Oleh sebab itu kunjungan kerja Presiden Joko Widodo untuk kesiapan infrastruktur di Bandara Internasional Yogyakarta disambut baik oleh masyarakat Kabupaten Purworejo.

Bupati Purworejo Agus Bastian menyampaikan apresiasi setinggi-tinggi atas  telah dibangunnya YIA  yang lokasinya berdekatan dengan Purworejo.

Hal itu dikemukakan Agus ketika memberikan sambutan dalam Pagelaran Wayang Kulit dengan lakon “Gatot Kaca Winisudha” yang ditampilkan oleh Dalang Nyai Dwi Puspita Ningrum, di Alun-alun Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, Kamis (29/8/2019).

Pagelaran wayang kulit tersebut juga dihadiri Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo serta beberapa Menteri Kabinet kerja seperti Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pariwisata Arief Yahya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

“Terima kasih Pak Jokowi, karena dengan adanya Bandara YIA bisa ikut memajukan Purworejo. Sehingga wisatawan yang datang bisa berkunjung ke sini,” kata Agus Bastian.

Agus Bastian menambahkan, pihaknya sedang melakukan pembenahan destinasi-destinasi wisata yang ada di Purworejo. Ia berharap keberadaan YIA yang mampu menampung 20 juta penumpang per tahun bisa memberikan dampak positif terutama bagi perkembangan pariwisata Purworejo.

“Kami sedang bersolek dan merenovasi objek wisata contohnya DeLoano dan ada juga beberapa pasar yang semuanya buka saat liburan seperti Pasar Menoreh. Pasar itu menjajakan jajanan khas Purworejo,” katanya.

Ditempat yang sama Menteri Pariwisata Arief Yahya mengemukakan, saat ini segmen yang menjadi sasaran dari pembangunan destinasi wisata tersebut adalah wisatawan milenial yang menyukai jenis wisata pengalaman baru.

Selain itu, objek wisata yang viral di media sosial alias wisata digital juga sangat digemari oleh wisatawan milenial.

“Jadi sasaran akhirnya sebenarnya milenial, ternyata 50 persen yang datang ke Indonesia itu milenial yang salah satu kesukaan mereka berkaitan dengan pengalaman baru, yang kedua digital. Jadi destinasi seperti ini menurut kita biasa tapi menurut milenial tidak,” ujar Menpar Arief Yahya.

(adh)