Ridwan Kamil Sebut Hasil Survei Optimisme Ekonomi Masyarakat Naik

by -
Optimisme Masyarakat
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri via daring webinar rilis survei Charta Politika Indonesia bertajuk “Evaluasi Kebijakan, Aktivitas Masyarakat dan Peta Politik Triwulan I 2021 di Gedung Pakuan Bandung, Minggu (28/3/2021). (Foto: dok humas)

BANDUNG, Jalajahnusae.com  – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengemukakan bahwa optimisme ekonomi dalam pikiran masyarakat (top of mind) mengalami peningkatan, sama sebelum pandemi Covid-19 melanda.

“Saya melihat terjadi optimistisme yang besar di survei Charta Politika. Saya lihat, optimisme ekonomi pada Februari 2020 sekitar 60 persen kemudian anjlok, per hari ini sudah di atas 60 persen. Artinya, optimisme ekonomi yang menjadi _top of mind_ masyarakat hari ini sudah hampir sama dengan periode sebelum COVID-19,” kata Ridwan Kamil saat menghadiri via daring webinar rilis survei Charta Politika Indonesia bertajuk “Evaluasi Kebijakan, Aktivitas Masyarakat dan Peta Politik Triwulan I 2021 di Gedung Pakuan Bandung, Minggu (28/3/2021).

Menurut Gubernur, orang cenderung mau divaksin setelah tokoh masyarakat berkampanye kemudian disuntik dan menjadi teladan. Sehingga tak ada lagi perdebatan fundamental. Hal yang ada tantangan seperti kapasitas vaksin.

“Kalau di daerah itu tupoksinya menyuntik. Pemerintah Pusat menyediakan barangnya. Kalau barangnya tidak ada, kami sedih juga. Kalau barangnya banyak, kami kerjanya yang paling tertantang, kira-kira begitu. Saya doakan suplai vaksin tetap ada,” katanya.

Ridwan Kamil menilai kondisi 2021 sangat berbeda dengan kondisi tahun lalu, meskipun sama-sama masih dalam masa pandemi COVID-19. Saat ini, masyarakat cenderung lebih optimistis dibandingkan tahun lalu.

“Situasi 2020 berbeda dengan situasi 2021. Tahun 2020 kita tidak punya instrumen yang melimpah untuk pengetesan. Dulu, rapid test antibodi itu tidak ada pilihan lain walaupun dinyatakan tidak akurat. Sekarang, 2021 kita sudah ada rapid test antigen, lebih akurat, bisa tes di mana-mana sehingga masyarakat cenderung lebih optimistis,” ujarnya.

Ditambah lagi, kondisi saat ini dengan adanya pelaksanaan program vaksinasi massal yang gencar dilakukan pemerintah pusat dan daerah, masyarakat semakin optimistis menyambut kembali kegiatan normal seperti sebelum masa pandemi COVID-19. (*/adh)