Siak Sri Indrapura Antara Kota Istana dan Negeri Zamrud

oleh -
Kabupaten Siak Sri Indrapura menjadi sangat istimewa karena berada di garis Zamrud Khatulistiwa. Foto: Ist

“The Emerald of Equator” atau Zamrud Khatulistiwa adalah sebuah kalimat untuk mengungkapkan akan Kekayaan dan keindahan alam nusantara yang pernah ditulis oleh  Eduard Douwes Dekker seorang penulis berkewarganegaraan Belanda  (1820 -1887).

Penulis buku  Max Havelaar  (1860) yang juga dikenal dengan julukan Multatuli ini lebih akrab ditelinga generasi kita sebagai Dr.Setiabudhi.

Zambrud di  Khatulistiwa  ternyata bukan hanya sekedar sebuah kata kiasan lho.  Zamrud adalah nama sebuah danau di Kecamatan Dayun, Kabupaten  Siak Sri Indrapura dan  berada di garis khatulistiwa.

Apakah yang membuat nama kota kecil ini menjadi istimewa khususnya bagi para peneliti dan ilmuan serta aktifis lingkungan?

Karena disini terdapat Taman Nasional Zamrud yang berada di garis khatulistiwa (0.6876403 LU ,102.0694143,11 BT) atau garis tengah  yang membagi bumi menjadi dua bagian antara utara dan selatan.

Keberadaan taman nasional Zamrud ini tak lepas dari upaya yang serius dari pemerintah Kabupaten Siak yang telah mengajukan ke pemerintah pusat beberapa tahun  sebelum yang akhirnya ditetapkan menjadi taman nasional sejak  Mei 2016 oleh kementrian LHK.

Taman Nasional yang berjarak sekitar 1 jam perjalanan dari istana Siak menjadi satu-satunya taman nasional hutan tropis berbasis rawa gambut terbesar di Indonesia dan terbesar kedua di dunia setelah taman gambut Amazon di Brazil.