Siap-siap, Kawasan Puncak Akan Di Tes Covid-19 Secara Masif

oleh -
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil foto bersama dengan Menteri Kesehatan Menteri PMK RI Terawan Agus Putranto, usai berkunjung di RSUP Dr. Hasan Sadikin, Sabtu (20/6/20). foto; humas jabar

JALAJAHNUSAE.com – Mulai akhir pekan ini, Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jawa Barat (Jabar) akan menggelar tes masif di kawasan puncak, akhir pekan ini. Tujuannya mencegah penularan COVID-19.

Kerumunan dan kepadatan terjadi di sejumlah titik di kawasan puncak, meski destinasi wisata belum resmi dibuka. Hal itu berpotensi memperluas sebaran COVID-19.

“Kajian dari kami, banyaknya kasus impor yang datang (berasal) dari orang yang datang dari zona merah,” kata Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Ridwan Kamil—yang juga Gubernur Jawa Barat, usai menyambut Menteri PMK RI dan Menteri Kesehatan RI di RSUP Dr. Hasan Sadikin, Sabtu (20/6/20).

Mobile COVID-19 Test yang dilengkapi dengan alat rapid test dan Alat Pelindung Diri (APD) bagi petugas yang mengambil spesimen disiapkan.

Menurut Kang Emil, pembukaan sejumlah sektor harus disertai dengan peningkatan kewaspadaan. Supaya sebaran SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, bisa dikendalikan, dan kegiatan ekonomi mulai bergerak.

“Inilah cara kami agar Adaptasi Kebiasaan Baru (berjalan), kewaspadaan tetap dijaga dan kasus bisa dikendalikan,” ucapnya.

Selain sebagai upaya pencegahan penularan COVID-19, pengetesan masif akan mendapatkan peta persebaran yang komprehensif, melacak kontak terpapar virus, mendeteksi keberadaan virus, dan memastikan status pasien.

Sebelumnya, Ketua Divisi Komunikasi Publik Hermansyah meminta warga Jabar tidak takut mengikuti tes masif COVID-19.

Sebab, pelaksanaan tes masif di Jabar mematuhi semua prosedur yang telah ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI.

“Masyarakat tidak perlu takut melaksanakan rapid test ini, karena ini upaya kita untuk mencegah yang lebih besar terhadap penularan.Kemudian juga kita jangan ada lagi stigma orang-orang yang positif COVID-19,” kata Hermansyah.

(adh)