Menkominfo Apresiasi Peran Jurnalis Ditengah Pandemi Corona

oleh -
Para jurnalis di Kota Bandung,Jawa Barat ini melaporkan pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Mereka bekerja tanpa lelah untuk memberikan fakta dan informasi terkait pandemi corona. Foto: Jalajah Nusae/adhi

JALAJAHNUSAE.com – Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Johnny G Plate menyampaikan apresiasinya kepada para jurnalis yang tetap bekerja selama pandemi virus corona.

“Selain apresiasi saya terhadap tenaga medis, saya ingin menyampaikan apresiasi kepada jurnalis, di Indonesia maupun dunia,” kata Johnny saat memberikan sambutan di webinar Optimisme Jurnalis di Era COVID-19, Kamis (14/5/2020).

Menurut Johnny, berkat kerja jurnalis memberikan fakta-fakta terkini soal COVID-19, masyarakat mendapatkan informasi, baik mengenai hal-hal yang sudah diketahui maupun belum diketahui secara pasti.

Pemberitaan seputar COVID-19 juga membantu masyarakat mendapatkan informasi terkini soal perkembangan penelitian terkini tentang virus corona, cara pencegahan dan penanganan, serta kebijakan berkaitan dengan pandemi di berbagai negara, termasuk di Indonesia.

“Semua itu mencerahkan, mengembangkan pengetahuan, berdasarkan fakta dan bukti, menyampaikan kebenaran,” kata Johnny.

“Semua itu diperoleh jurnalis di garda depan, berisiko juga terpapar COVID-19”.

Untuk itu, Menkominfo meminta media jurnalistik untuk memanfaatkan ruang digital dengan baik, apalagi saat ini konsumsi berita masyarakat beralih ke media digital seperti televisi atau portal berita dalam jaringan selama beraktivitas di rumah.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Johnny G Plate menyampaikan apresiasinya kepada para jurnalis yang tetap bekerja selama pandemi virus corona. foto:net

“COVID-19 harus jadi titik simpul peran jurnalisme, harus bisa memberikan kontribusi positifnya untuk memangkas, memutus mata rantai COVID-19,” kata Johnny.

Menkominfo Johnny juga menyinggung soal penyebaran hoaks yang berkaitan dengan virus corona, data Kominfo per hari ini terdapat 1.471 hoaks dan misinformasi yang dijaring dari empat platform, yaitu Facebook, Instagram, Twitter dan YouTube.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 1.016 sudah ditindaklanjuti, yaitu diblokir, sementara yang masih diproses berjumlah 455.

Facebook merupakan platform yang paling sering digunakan untuk menyebarkan hoaks yang berkaitan dengan COVID-19, menurut temuan Kominfo.

Menkominfo berpendapat bukan hanya virus corona yang berbahaya selama pandemi ini, namun, juga hoaks dan misinformasi tentang COVID-19.

(adh/ant)