Angklung Didorong Masuk Kurikulum Sekolah di Amerika Serikat

oleh -

JALAJAHNUSAE.com – Musik tradisional Jawa Barat, Angklung mendapat apresiasi dari masyarakat Amerika Serikat.

Ketua House of Angklung di Amerika Serikat ( AS) Donna Rifai bahkan mendorong supaya alat musik angklung dapat diajarkan disekolah-sekolah AS.

“Kita berharap musik Angklung yang telah dinobatkan oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) sebagai warisan budaya dunia tahun 2010 ini dapat menjadi bagian dan diajarkan resmi di sekolah-sekolah di AS”, ujar dia, sebagaimana dikutip dari siaran pers KRBI di Washington DC, Minggu (11/8/2019).

Saat ini, baru satu sekolah di Maryland, yakni Reit Temple Christian Academy yang sejak enam tahun lalu mengajarkan cara bermain angklung kepada murid-muridnya.

Baca JugaVIDEO: Ketika BuleTerkesima Musik Angklung

Bahkan, ketika acara kelulusan sekolah itu, alat musik angklung menjadi instrumen utama pengiring lagu kebangsaan AS, yakni Star Spangled Banner.

Pada Jumat (9/11/2019), KBRI untuk AS bekerja sama dengan House of Angklung dan University of California Davis (UC Davis), menggelar demonstrasi permainan alat musik angklung di Washington Center, Washington DC.

Publik AS yang berkunjung ke acara tersebut antusias saat mencoba memainkan angklung sambil dipandu oleh pelatih angklung dari Indonesia, Tricia Sumarijanto.

Baca JugaJawa Barat Resmi Miliki Sudut Budaya Sunda di Inggris

Beberapa lagu yang dimainkan, di antaranya Burung Kakak Tua, Cucak Rowo, dan America the Beautiful.

Salah satu pengunjung yang hadir, mahasiswa University of California Berkeley, Victoria, tidak dapat menutupi kegembiraannya karena bisa ikut memainkan angklung.

“Saya senang karena dapat memainkan angklung meski baru kali ini belajar angklung”, kata dia dilansir dari siaran pers KBRI di AS yang diterima, Minggu (11/8/2019).

Warga lainnya bernama Jan Olt mengaku, juga baru pertama kalinya mengenal Angklung.

“Saya baru pertama kali ini tahu musik angklung yang sangat kolaboratif. Saya sangat menyukai irama suara bambu. Lebih mudah dinikmati,” ujar dia.

Baca juga: Kampung Angklung Ciamis, Hadir dengan Pemberdayaan Masyarakat

Wakil Duta Besar RI untuk AS, Iwan Freddy Hari Susanto mengatakan, pihaknya akan terus mendukung masyarakat Indonesia yang ingin mempromosikan budaya Indonesia di AS.

“Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Washington DC, seluruh Konsulat Jenderal RI (KJRI) di AS, serta Perutusan Tetap RI (PTRI) untuk PBB di New York selalu mendukung berbagai inisiatif masyarakat Indonesia, termasuk House of Angklung, dalam mempromosikan musik Angklung atau kesenian tradisional lainnya di AS,” kata Freddy.

(adh/kom)