Ojol Mulai Dilarang Angkut Penumpang

oleh -
Setelah keluarnya eedoman pembatasan sosial berskala besar (PSBB), ojek online (ojol) sekarang dilarang mengangkut penumpang. Foto:IG-@yusufcahyap

JALAJAHNUSAE.com – Ojek online (ojol) mulai dilarang mengangkut penumpang setelah keluarnya pedoman pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Namun demikian, untuk mengangkut barang masih diperbolehkan.

Aturan mengenai pedoman PSBB ini terdapat dalam pasal 15 Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 9 Tahun 2020. Aturan ini diterbitkan dalam rangka percepatan penanggulangan virus corona.

Dalam pedoman itu dijelaskan pada bagian perusahaan komersial dan swasta bahwa ojek online tidak boleh mengangkut penumpang.

“Layanan ekspedisi barang, termasuk sarana angkutan roda dua berbasis aplikasi dengan batasan hanya untuk mengangkut barang dan tidak untuk penumpang,” bunyi pedoman yang ditandatangani oleh Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, seperti dikutip Minggu (5/4/2020).

Salah satu layanan aplikasi ojek online, Grab mengaku belum mengetahui aturan tersebut.

“Kami cek dulu ya,” kata Manajer Humas Grab, Andre Sebastian.

Layanan aplikasi ojek online Gojek juga menyatakan akan menindaklanjuti pedoman dari Permenkes No 9/2020 mengenai larangan pengangkutan penumpang tersebut.

Diketahui, dalam aturan pedoman PSBB, selain ojek online, pemerintah akan membatasi sekolah dan tempat kerja, kegiatan keagamaan, kegiatan di tempat atau fasilitas umum. Kemudian, kegiatan sosial dan budaya dan moda transportasi.

Ada beberapa tempat yang mendapat pengecualian saat PSBB, tapi harus menjaga jumlah minimum karyawan dan pengaturan jarak orang sebagai upaya pencegahan penyebaran penyakit.

Antara lain supermarket, minimarket, pasar, toko kebutuhan bahan pangan dan barang pokok, toko obat-obatan dan peralatan medis, rumah sakit, dan puskesmas.

(adh/cnn)