ASITA Harus Perkuat Platform Digital Menghadapi Tantangan Pasca Covid-19

oleh -
Menparekraf Wishnutama saat berbicara dalam webinar mingguan rutin Bincang Bisnis ASITA, Sabtu siang (2/5/2020). Foto: Ist

JALAJAHNUSAE.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishunutama Kusubandio mengemukakan perlunya pengetahuan digital bagi pelaku pariwisata kini. Terlebih, tantangan itu datang kian cepat akibat pandemic corona.

“Sebelum pandemi ini mulai, era digital juga sudah jadi tantangan bagi kita semua. Tantangan berat bagi teman-teman travel agent. Suka tidak suka, mau tidak mau era digital ini terakselerasi dengan cepat. Semua dipaksa memahami era digital dengan cepat,” ujar Wishnutama dalam webinar mingguan rutin Bincang Bisnis ASITA, Sabtu siang (2/5/2020).

Dewasa ini, komunikasi antar sektor telah dilangsungkan secara digital. Para pelaku pariwisata yang tadinya tak biasa, kini mulai terbiasa.

Perubahan itu pun disebut Wishnutama akan kian terasa pasca pandemi nanti.

“Kini semua melalui pertemuan online. Kebiasaan orang pakai platform digital makin terbiasa. Ini tantangan utama bagi teman-teman ASITA. Saat pandemi COVID-19 ini berakhir, era digital in akan jadi tantangan bagi kita semua,” ujar Wishnutama.

Lebih lanjut, Wishnutama juga menekankan perlunya kemampuan dari para pelaku industri pariwisata untuk menilik sektor digital. Platform digital pun perlu dirambah untuk memperluas jangkauan.

“Apa sih kekuatan travel agent yang tidak dimiliki platform digital luar. Agar kita bisa bikin kekuatan travel agent baru di Indonesia. Kami meyakini pasca pandemi pariwisata akan melonjak dengan tinggi sekali. Akan dimulai dulu wisnus, secara bertahap wisatawan internasional,” ucap Wishnutama.