Melepas Rindu Bersama ‘Hantu’ Asia Afrika, Ini Kabar Mereka

by -
Jalan Asia Afrika
Beberapa cosplayer dengan kostum hantu di Jalan Asia Afrika, Kota Bandung, Jawa Barat sedang menunggu wisatawan ingin berfoto, Selasa 1 Juni 2021. Cosplayer yang tergabung dalam Komunitas Kostum Unik (Kosnik) Asia Afrika ini kini mengalami penurunan pendapatan. Foto-foto: Jalajah Nusae/Adhi

BANDUNG, Jalajahnusae.com – Petang dipenghujung akhir libur Hari Kelahiran Pancasila, Selasa 1 Juni 2021, serasa singkat untuk bisa menghabiskan waktu di sepanjang Jalan Asia-Afrika, Kota Bandung, Jawa Barat.

Setelah lama “terkunci” akibat pandemi Covid-19, masyarakat kembali bisa menikmati jalanan yang memang penuh bangunan bersejarah itu.

Pengunjung sambil menyapa Cosplayer di Jalan Asia Afrika melewati mural romantis. Foto: adhi

Tidak hanya keberadaan bangunan heritage, seperti Gedung Merdeka, jalan ini ramai dikunjungi karena punya kawasan wisata kuliner yang berdekatan dengan Alun-alun Bandung.

Petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dengan humanis menunjukan arah jalan kepada pengunjung di dekat Alun-alun Kota Bandung. Foto: adhi

“Seperti dunia kembali hadir. Saya senang bisa tampil lagi disini. Hampir setahun lebih ya, kita gak nakut-nakuti anak kecil,” kata pria muda yang mengenakan kostum hantu ketika ditemui, Jalajahnusae.com.

Foto: adhi

Di Jalan Asia Afrika, tepatnya di sekitar Gedung Asia Afrika  memang terdapat banyak cosplayer yang memerankan karakter dari berbagai belahan dunia.

Wisatawan berfoto dengan latar belakang ‘hantu” berkepala tiga. Foto: adhi

Para cosplayer di kawasan ini tergabung dalam Komunitas Kostum Unik (Kosnik) Asia Afrika Kota Bandung. Dari puluhan cosplayer, terdapat beberapa karakter horor dan hantu lokal.

Suasana petang di kawasan wisata Asia-Afrika, pengunjung menikmati berbagai atraksi Cosplayer. Foto: adhi

Ada juga yang memerankan  karakter superhero dari luar negeri semisal Iron Man. Tapi kebanyakan, mereka memerankan karakter horor dari Indonesia semisal pocong, kuntilanak, dan masih banyak lagi.

Jalan Asia-Afrika Kota Bandung, Jawa Barat kembali ramai dikunjungi wisatawan. Foto: adhi

Sedikitnya ada delapan jenis hantu Nusantara yang diperankan oleh cosplayer. Mulai dari pocong, sundel bolong, mak lampir, sampai valak dan pocong persib.

Salah satu spot foto favorit wisatawan yang datang ke Jalan Asia-Afrika, Kota Bandung. Foto: adhi

“Hantu” yang disebutkan terakhir memang mengenakan kain serba biru, warna khas Persib.

Seorang pengemudi memberikan tips kepada Cosplayer yang mengenakan kostum badut. Foto: adhi

Dari cosplay hantu inilah mereka mengais rezeki. Pundi-pundi uang mereka hasilkan dari wisatawan yang berfoto bersama mereka.

Cosplayer dengan kostum Ratu sedang beristirahat diantara petugas Satpol PP Kota Bandung. Foto: adhi

Hantu-hantu yang sempat menghilang di kala PSSB Jawa Barat diberlakukan itu, kini kembali namun dengan suasana yang berbeda. Mereka merasa kesepian lantaran menurunnya kunjungan wisatawan ke Bandung.

Salah satu spot foto di Jalan Asia Afrika adalah gerbang Palestine. Foto: adhi

“Belum begitu banyak yang datang kesini. Tapi, sekarang agak lumayan sih,” aku salah seorang cosplayer lainnya.

Sepasang remaja foto dengan latar belakang ‘hantu’ berlumur darah. Foto: adhi

Mengaku punya nama, Asep, ketika sedang beruntung  dari orang-orang yang mengajak foto, biasanya mendapat “saweran”.

foto: adhi

“Dulu, waktu banyak wisatawan Malaysia ke Bandung, pendapatan lumayan ya. Sehari, bisa 50 ribu lebih,” ujarnya.

Asep biasanya mengenakan kostum hantu kepala tiga tetapi kini berganti kostum menjadi pocong.

“Untuk ngurangi biaya aja sih. Kondisi pandemi Corona ini benar-benar sepi. Kapan ya, bisa ramai lagi,” keluhnya, menutup pembicaraan hari ini. (adh)